Semakin hari Facebook semakin menakutkan. Lebih-lebih lagi bahang Pilihanraya Umum ke-13 semakin panas membara. Penggunaan media sosial untuk tujuan penyampaian manifesto menjadi pilihan sejak kebelakangan ini selain dari menggunakan medium ‘blogging’. Sejujurnya, saya menjadi takut kerana media sosial seperti ini disalah gunakan untuk menyampaikan sesuatu yang menyeleweng atas niat dan dasar-dasar tertentu yang saya pasti ianya lebih negatif dan banyak keburukkan. Ianya menakutkan kerana mereka yang memaparkan berita palsu di ‘wall’ masing seperti perkara biasa dan di pandang ringan. Walaupun amat sukar untuk kita menilai dakwaan samada berlakunya rasuah ketika membeli kapal selam Scorpene yang digembar gemburkan Suaram. Tetapi kita dapat menilai ujian yang dijalankan oleh individu yang mengatakan minyak di Petronas lebih sedikit dari minyak yang dijual oleh stesen minyak yang lain.

Perbandingan minyak yang dibeli dengan harga sama……..Pet tonas sikik skali…
guane boh..jom pakat boikot Pet tonas..
Pepatah Lama

Siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi pencuri. Pepatah yang saya gunakan ketika menulis entri ‘Pepatah‘ tidak lama dahulu untuk menggambarkan betapa bahayanya amalan bercakap bohong ini. Jika individu ini mengajak untuk berbincang mengapa minyak petrol didalam botol itu sedikit, saya akan teruja untuk memikirkannya. Namun jika untuk tujuan memburukkan pihak lain, saya berasa hairan betapa tingginya amarah mereka sehingga meletakkan sesuatu perkara tanpa soal selidik dan kajian yang mendalam. Itulah yang menakutkan saya.

Jebeng Otaiβ„’
Saya meminta maaf jika ada yang tersinggung, tetapi amalan bercakap bohong ini memang tidak boleh diterima sama sekali. Saya rela diperbetulkan daripada berbohong sepanjang hayat.