Harga rumah semakin melambung. Tidak semua yang duduk dibandar mampu memiliki rumah kerana harga rumah meningkat berkali ganda sejak kebelakangan ini sebelum gaji minimum diperkenalkan lagi. Jika kita tidak memahami punca sebenar kenaikkan harga rumah seperti yang dibincangkan ‘Kopitiam Ekonomi‘, pastinya kita mudah terpengaruh dengan dakwaan-dakwaan tidak benar seperti ekonomi menuju kehancuran dan sebagainya. Walaupun begitu ia masih lagi terlalu mahal kerana rata-rata semuanya ingin mencari kemudahan seperti sekolah, bank, kedai dan lain-lain lagi. Pengenalan terhadap penggunaan bahan IBS untuk meminimumkan harga rumah masih lagi rendah kerana kebanyakkan pemaju membina rumah yang dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi demi memaksimumkan keuntungan.

Gelandangan
Tidak semua yang tinggal dibandar hidup senang. Bagi mereka yang bernasib baik, syukurlah dapat tinggal beratapkan bumbung dan berlantaikan konkrit. Bagi mereka yag berpendapatan rendah pula, mereka tidak lagi mampu untuk menyewa rumah dan terpaksa tinggal di kaki lima dan kawasan yang difikirkan sesuai untuk menumpang tidur sementara sebelum pergi bekerja keesokkan harinya. Amat menyedihkan jika mereka telah bekeluarga dan terpaksa hidup tanpa kemudahan tempat tinggal yang selesa untuk diberikan kepada anaka-anak dan isteri.

Rumah Kontena
Projek seperti ini telah lama diusahakan oleh arkitek-arkitek dari luar negara untuk membina ‘rumah’ yang ringkas dalam masa yang singkat. Usaha ini saya fikir dapat menjimatkan kos dan penggunaan bahan untuk membuat rumah berbanding kaedah konvensional. Selain itu ia juga tidak mudah terbakar, kontena yang tidak digunakan sangat banyak dan ianya sangat kukuh dan kuat. Jika di praktikkan di Malaysia, ianya pasti dapat mengurangkan masalah gelandangan dan memberi keselesaan kepada golongan berpendapatan rendah.

rumah kontena

Jebeng Otaiβ„’
kalo design cantik2 mesti ramai yg nak.. πŸ™‚

Gambar : Unsweet Mama