Eyriqazz vs Denaihati. Ketika seronok menulis blog, tiba-tiba hosting saya mengalami masalah gangguan teknikal. Hampir 4-5 jam, baru saja status ‘suspended’ dilepaskan. Saya tidak pasti plugin yang mana yang menyumbang masalah teknikal ini. Berkemungkinan besar plugin ‘nrelate’ menggunakan sumber yang terlalu tinggi. Ataupun lambakan trafik daripada cabaran SEO Eyriqazz vs Denaihati. Mungkin juga. Mujurlah kesemuanya telah selesai. Walaupun syarikat hosting itu menjamin 99.9% ‘uptime’ tetapi dalam situasi seperti ini 99.9% uptime itu adalah untuk pelanggan yang tidak bermasalah. Hairan juga jaminan itu seperti memilih pelanggan pula sedangkan beberapa domain saya turut mengalami masalah ‘suspended’. Bila ditanya seperti menyalahkan kita menggunakan plugin tersebut, walhal ketika siang tadi saya boleh melayari blog ini dengan baik. Agak terganggu juga konsentrasi perang SEO Eyriqazz vs Denaihati.

Eyriqazz vs Denaihati : Apa itu Canonical URL?

Pedulikan hal ‘hosting’ yang berlaku sebentar tadi. Seperti biasa berjalan-jalan untuk mencari tips meningkat SEO Eyriqazz vs Denaihati , terjumpa pula dengan ‘Canonical URL’ ini. Istilah baru yang saya jumpa selain ‘Stop Word’. Mungkin ada yang dah biasa dengar dan guna ‘tag’ ini. Secara ringkasnya ia merupakan kod yang direka khas untuk entri yang sama atau ‘duplicate’. Bot dapat mengenal pasti ‘duplicate content’ dan jika ditangkap, ianya sekaligus akan menjatuhkan reputasi sesebuah blog tersebut. Penggunaan ‘tag’ ini dapat membantu enjin carian untuk memaparkan keputusan yang relevan dan tepat. Situasi berikut digalakkan menggunakan ‘Canonical URL’.



Eyriqazz vs Denaihati : 301 Redirect

Terdapat banyak perbezaan antara ‘Canonical URL’ dan juga ‘301 Redirect’. Antaranya, ‘301 Redirect ini akan melencongkan trafik ke entry atau laman yang telah ditetapkan. Ia memberi kesan kepada pengunjung dan juga bot enjin carian. Pengunjung hanya boleh membaca satu entri sahaja. Manakala ‘Canonical URL’ ini pula hanya memberitahu bot bahawa laman A mempunyai isi kandungan yang sama dengan entri B. Tetapi pengguna masih boleh membaca entri A dan juga entri B.

Eyriqazz vs Denaihati : Penggunaan Canonical URL

Sehingga kini saya masih lagi tidak pasti cara penggunaannya. Adakah perlu digunakan didalam ‘tag’ ataupun kategori dan sebagainya. Mungkin juga ada pakar-pakar SEO dapat mengulas penggunaan ‘Canonical URL’ ini dengan lebih mendalam kerana dikatakan ianya adalah inovasi terkini selepas ‘Sitemap’. Mungkin juga ianya dapat digunakan didalam cabaran SEO Eyriqazz vs Denaihati.

Jebeng Otaiβ„’
ape kebenda la canon ni..hehe πŸ™‚

Sumber