Dua hari sahaja lagi perhimpunan Bersih 3.0 akan diadakan. Berbagai reaksi dan persepsi terhadap apa yang diperjuangkan NGO ini. Ada yang mengeluh terperangkap didalam kesesakan jalan raya, tidak dapat berniaga, terkandas di dalam teksi dan bermacam-macam lagi reaksi atas dasar inginkan pilihanraya yang bersih dan adil pada Perhimpunan Bersih 2.0 yang lalu. Ironinya, isu seperti menerima dana asing membuatkan Bersih 3.0 ini tidaklah bersih seperti yang disangka.

Usaha PSC untuk mengkaji dan berbincang dengan pihak pembangkang untuk membentuk pilihanraya yang bersih adalah salah satu usaha yang sihat. Malangnya penganjur Bersih 3.0 tidak dapat menerima dan berdegil menganjurkan perhimpunan ini dengan memberi fakta yang mengelirukan bertujuan membentuk persepsi negatif kepada kerajaan. Isu ini telah dibahaskan oleh penganjur Bersih 3.0 dan Khairy Jamalludin ketika ‘Spark The Debate!’, anjuran Malay Mail. Video klip ini membahaskan berkenaan dengan senarai lebih 42,000 pengundi yang meragukan dan Datuk Ambiga mendakwa ia sebagai ‘penipuan’ atau ‘fraud’.

[media url=”http://www.youtube.com/watch?v=blbOoZR7fAw” width=”600″ height=”400″]

Nasib
Apa yang saya kesali mereka seperti tidak menghiraukan mereka yang mencari rezeki dengan membawa teksi, peniaga di kawasan sekitar perhimpunan, dan lain-lain lagi. Perhimpunana Bersih 3.0 ini sedikit sebanyak menganggu rutin harian mereka kerana dibuat pada hari Sabtu iaitu cuti bekerja. Hanya Sabtu dan Ahad mereka menaruh harapan untuk mencari duit lebih.

JebengOtaiā„¢
duduk kat rumah dgn anak2 n family lebih bagus dari kene pancuran air dan bom asap pemedih mata..huhu šŸ™‚